Pakar Ingatkan Kucing dan Anjing Juga Bisa Sebarkan MRSA

Gambar

Jakarta, Penyakit MRSA memang masih terdengar asing di telinga orang Indonesia. Namun di luar negeri, penyakit ini sudah menjatuhkan banyak korban. Untuk itu penularan bakterinya perlu diwaspadai. Apalagi baru-baru ini sebuah studi menemukan MRSA bisa hinggap di tubuh peliharaan.

Tim peneliti dari Cambridge University mengatakan hewan peliharaan dapat ‘menularkan’ bakteri MRSA (methicillin-resistant Staphylococcus aureus) ini dari tubuhnya ke tubuh hewan peliharaan lain. Ngerinya lagi, setelah itu kucing atau anjing yang membawa bakteri tersebut dapat meneruskan bakteri MRSA yang ada di tubuhnya ke tubuh pemiliknya.

Lagipula dari hasil tes genetik ditemukan bahwasanya strain bakteri MRSA yang ditemukan pada kucing atau anjing ternyata masih satu famili dengan yang bisa hinggap di tubuh manusia.

Hal ini ditemukan peneliti setelah menguraikan genom bakteri MRSA pada sampel yang diambil dari 42 anjing dan 4 kucing di lab mereka. Lantas membandingkannya dengan sampel MRSA yang ditemukan pada manusia.

“Studi ini memperlihatkan bahwa manusia dan hewan peliharaan dapat bertukar sekaligus berbagi MRSA. Ini terjadi berulang kali, bolak-balik, karena mereka adalah ‘gudangnya’ infeksi,” kata peneliti Dr Mark Holmes seperti dikutip dari BBC, Jumat (23/5/2014).

Faktor risikonya jelas, ketika si hewan peliharaan melakukan kontak dengan carrier manusia dan mengunjungi klinik dokter hewan karena dari situlah ia bisa tertular bakteri MRSA dari penderita manusia atau dihinggapi bakteri dari tubuh hewan peliharaan lainnya yang dijumpai di klinik.

Beruntung dalam kesempatan yang sama, Dr Holmes mengatakan peliharaan yang sehat takkan mudah dihinggapi MRSA dari pemiliknya. “Dan pemilik hewan peliharaan tak perlu mencemaskan kesehatannya karena infeksi MRSA pada peliharaan masih sangatlah langka. Risiko untuk menularkan MRSA ke pemiliknya pun begitu kecil,” tegasnya.

MRSA atau methicillin-resistant Staphylococcus aureus adalah salah satu tipe bakteri Staphylococcus yang kerap ditemukan di kulit dan hidung namun kebal terhadap antibiotik. Bakteri MRSA biasanya menginfeksi orang atau anak-anak dengan daya tahan tubuh yang lemah. Tak heran pada orang yang sehat, gejala MRSA biasanya takkan terlihat.

Namun jika ada luka di kulit, maka MRSA bisa dengan cepat masuk ke dalam tubuh kemudian menimbulkan bengkak yang menyakitkan. Padahal jika sudah menembus ke dalam tubuh, MRSA berpotensi menyebabkan infeksi pada tulang, sendi, aliran darah, jantung dan paru-paru yang bisa mengancam jiwa.

sumber : http://health.detik.com/read/2014/05/23/162558/2591013/763/pakar-ingatkan-kucing-dan-anjing-juga-bisa-sebarkan-mrsa?l992205755

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s